INFODUNIA merupakan sebuah situs majalah online yang mengulas tentang berita terkini, politik, olahraga, kesehatan, automotif, dan travel

Tahukah Anda Rata - rata Umur Manusia

Tahukah Anda Rata - rata Umur Manusia


Berapa lama manusia hidup di masa lalu? Anda sering mendengar statistik tentang rentang hidup rata-rata orang yang hidup ratusan, bahkan ribuan tahun yang lalu. Apakah nenek moyang kita benar-benar sekarat pada usia 30 atau 40 saat itu? Ini adalah buku kecil tentang umur panjang sepanjang sejarah untuk membantu Anda memahami bagaimana harapan hidup dan rentang hidup telah berubah dari waktu ke waktu.

Umur vs. Harapan Hidup

Istilah harapan hidup berarti rata-rata masa hidup seluruh penduduk, dengan mempertimbangkan semua angka kematian untuk kelompok orang tertentu. Umur adalah ukuran dari panjang sebenarnya dari kehidupan seseorang. Meskipun kedua istilah ini tampak sederhana, kurangnya artefak dan catatan sejarah telah menjadikannya menantang bagi para peneliti untuk menentukan bagaimana rentang hidup telah berevolusi sepanjang sejarah.

Umur Manusia Awal

Hingga baru-baru ini, sedikit informasi yang ada tentang berapa lama manusia prasejarah hidup. Memiliki akses ke terlalu sedikit sisa-sisa manusia fosil membuat sulit bagi para sejarawan untuk memperkirakan demografi populasi apa pun. Profesor antropologi Rachel Caspari dan Sang-Hee Lee, dari Central Michigan University dan University of California di Riverside, masing-masing, memilih untuk menganalisis usia relatif dari kerangka yang ditemukan di penggalian arkeologi di Afrika timur dan selatan, Eropa, dan di tempat lain.

Setelah membandingkan proporsi mereka yang meninggal muda dengan mereka yang meninggal pada usia yang lebih tua, tim menyimpulkan bahwa umur panjang hanya mulai meningkat secara signifikan — yaitu, melewati usia 30 atau lebih — sekitar 30.000 tahun yang lalu, yang cukup terlambat dalam rentang evolusi manusia. Dalam sebuah artikel yang diterbitkan pada tahun 2011 di Scientific American, Caspari menyebut pergeseran "evolusi kakek-nenek," karena menandai pertama kalinya dalam sejarah manusia bahwa tiga generasi mungkin hidup berdampingan.


Pada Abad Awal

Estimasi harapan hidup yang menggambarkan populasi secara keseluruhan juga menderita karena kurangnya bukti yang dapat diandalkan yang dikumpulkan dari periode-periode ini. Dalam sebuah artikel tahun 2010 yang diterbitkan dalam Proceedings of National Academy of Sciences, ahli gerontologi dan ahli biologi evolusi, Caleb Finch, menjelaskan rentang kehidupan rata-rata di zaman Yunani dan Romawi kuno sebagai pendek sekitar 20 hingga 35 tahun, meskipun ia menyesalkan angka-angka ini didasarkan pada “ "batu nisan makam dan contoh-contoh yang sangat tidak representatif".

Bergerak maju sepanjang garis waktu bersejarah, Finch daftar tantangan mengurangi rentang hidup sejarah dan penyebab kematian dalam kekosongan informasi ini. Sebagai semacam kompromi penelitian, ia dan ahli evolusi lainnya menyarankan perbandingan yang masuk akal dapat dilakukan dengan data demografi dari Swedia pra-industri (pertengahan abad ke-18) dan masyarakat kontemporer, kecil, pemburu-pengumpul di negara-negara seperti Venezuela dan Brasil.

Finch menulis bahwa menilai dengan data ini penyebab utama kematian selama abad-abad awal ini pasti adalah infeksi, baik dari penyakit infeksi atau luka yang terinfeksi yang dihasilkan dari kecelakaan atau perkelahian. Kondisi hidup yang tidak higienis dan sedikit akses ke perawatan medis yang efektif berarti harapan hidup mungkin terbatas pada sekitar 35 tahun.


Itu adalah harapan hidup saat lahir, angka yang secara dramatis dipengaruhi oleh kematian bayi — dipatok pada saat itu setinggi 30 persen. Ini tidak berarti bahwa rata-rata orang yang hidup di 1200 A. meninggal pada usia 35. Sebaliknya, untuk setiap anak yang meninggal pada masa bayi, orang lain mungkin telah hidup untuk melihat ulang tahun ke 70 mereka. Tahun-tahun awal hingga usia sekitar 15 tahun terus menjadi berbahaya, berkat risiko yang ditimbulkan oleh penyakit, cedera, dan kecelakaan. Orang-orang yang selamat dari periode kehidupan yang berbahaya ini bisa saja menjadi tua.

Penyakit menular lainnya seperti kolera, tuberkulosis, dan cacar akan terus membatasi umur panjang, tetapi tidak ada pada skala cukup sebagai merusak wabah pes pada abad ke-14.

The Black Plague pindah melalui Asia dan Eropa, dan menyapu bersih sebanyak sepertiga populasi Eropa, sementara menggeser harapan hidup ke bawah.

Dari tahun 1800 hingga hari ini

Dari tahun 1500an dan seterusnya, sampai sekitar tahun 1800, harapan hidup di seluruh Eropa berkisar antara 30 dan 40 tahun. Sejak awal 1800-an, Finch menulis bahwa harapan hidup saat lahir telah berlipat ganda dalam jangka waktu hanya sekitar 10 generasi. Peningkatan perawatan kesehatan, sanitasi, imunisasi, akses ke air bersih yang mengalir, dan nutrisi yang lebih baik semuanya dikreditkan dengan peningkatan besar-besaran.

Meskipun sulit dibayangkan, dokter hanya mulai mencuci tangannya secara teratur sebelum operasi pada pertengahan 1800-an. Pemahaman yang lebih baik tentang kebersihan dan transmisi mikroba telah berkontribusi secara substansial bagi kesehatan masyarakat. Penyakit masih umum, bagaimanapun, dan berdampak pada harapan hidup. Parasit, tifus, dan infeksi seperti demam rematik dan demam berdarah semua umum terjadi selama 1800-an.

Bahkan baru-baru 1921, negara-negara seperti Kanada masih memiliki tingkat kematian bayi sekitar 10 persen, yang berarti satu dari setiap 10 bayi tidak bertahan hidup. Menurut Statistik Kanada, ini berarti harapan hidup atau tingkat kelangsungan hidup rata-rata di negara yang lebih tinggi pada usia satu daripada saat kelahiran — suatu kondisi yang bertahan sampai awal 1980-an.

Saat ini sebagian besar negara industri membanggakan angka harapan hidup lebih dari 75 tahun, menurut perbandingan yang disusun oleh Central Intelligence Agency.

Di masa depan

Beberapa peneliti telah meramalkan bahwa faktor gaya hidup seperti obesitas akan menghentikan atau bahkan membalikkan peningkatan harapan hidup untuk pertama kalinya dalam sejarah modern. Ahli epidemiologi dan ahli gerontologi seperti S. Jay Olshanky memperingatkan bahwa di Amerika Serikat - di mana dua pertiga populasi mengalami kelebihan berat badan atau obesitas - obesitas dan komplikasinya, seperti diabetes, dapat mengurangi harapan hidup pada semua usia di paruh pertama abad ke 21.

Sementara itu, harapan hidup yang meningkat di Barat membawa kabar baik dan kabar buruk — senang rasanya hidup lebih lama, tetapi Anda sekarang lebih rentan terhadap jenis penyakit yang menimpa seiring bertambahnya usia. Penyakit-penyakit yang berkaitan dengan usia ini termasuk penyakit arteri koroner, kanker tertentu, diabetes, dan demensia.

Meskipun mereka dapat mempengaruhi kuantitas dan kualitas hidup, banyak dari kondisi ini dapat dicegah atau setidaknya ditunda melalui pilihan gaya hidup sehat seperti mengikuti diet anti-penuaan, menjaga berat badan yang sehat, berolahraga secara teratur dan menjaga hormon stres seperti kortisol di teluk.
Share:

No comments:

Post a Comment

Responsive Ads Here
Powered by Blogger.

Apa Yang Ada Di Pikiran Kita Di Saat Ketakutan?

Ketakutan mungkin setua kehidupan di Bumi. Ini adalah reaksi mendasar yang sangat mendalam, berkembang seiring sejarah biologi, untuk me...

Search This Blog

Blog Archive

Facebook

Comments

Recent

Blog Archive

Recent Posts

Unordered List

  • Lorem ipsum dolor sit amet, consectetuer adipiscing elit.
  • Aliquam tincidunt mauris eu risus.
  • Vestibulum auctor dapibus neque.

Pages

Theme Support

Need our help to upload or customize this blogger template? Contact me with details about the theme customization you need.