INFODUNIA merupakan sebuah situs majalah online yang mengulas tentang berita terkini, politik, olahraga, kesehatan, automotif, dan travel

Dollar Semakin Menguat

Dollar Semakin Menguat


Biasanya ada hubungan terbalik antara nilai dolar dan harga komoditas. Harga komoditas secara historis cenderung turun ketika dolar menguat terhadap mata uang utama lainnya, dan ketika nilai dolar melemah terhadap mata uang utama lainnya, harga komoditas umumnya bergerak lebih tinggi. Ini adalah aturan umum dan korelasinya tidak sempurna tetapi sering ada hubungan terbalik yang signifikan dari waktu ke waktu.
Jika Anda melihat grafik indeks CRB, itu termasuk beragam kelompok harga komoditas terhadap grafik indeks dolar. Ini mewakili kekuatan atau kelemahan mata uang AS terhadap instrumen mata uang asing lainnya.Mengapa Gerakannya?
Alasan utama nilai dolar mempengaruhi harga komoditas adalah bahwa dolar adalah mekanisme penentuan harga harga untuk sebagian besar komoditas. Mata uang A.S. adalah mata uang cadangan dunia. Dolar cenderung menjadi instrumen valuta asing paling stabil, sehingga sebagian besar negara lain memegang dolar sebagai aset cadangan.
Ketika datang ke perdagangan internasional untuk bahan baku, dolar adalah mekanisme pertukaran dalam banyak jika tidak banyak kasus. Ketika nilai dolar turun, harganya lebih banyak dolar untuk membeli komoditas. Pada saat yang sama, biaya yang lebih rendah dari mata uang lainnya ketika dolar bergerak lebih rendah.Komoditas Merupakan Aset Global
Alasan lain untuk pengaruh dolar adalah bahwa komoditas adalah aset global. Mereka berdagang di seluruh dunia. Pembeli asing membeli komoditas AS seperti jagung, kedelai, gandum, dan minyak dengan dolar. Ketika nilai dolar turun, mereka memiliki lebih banyak daya beli karena membutuhkan lebih sedikit mata uang mereka untuk membeli setiap dolar. Ekonomi klasik mengajarkan bahwa permintaan biasanya meningkat ketika harga turun.Dolar Adalah Benchmark Karena Ini Stabil
Komoditas tidak berdagang dalam ruang hampa. Produksi komoditas sering menjadi urusan yang dilokalkan. Mayoritas produksi jagung dan kedelai di dunia berasal dari tanah yang subur di AS. Tanah Chili yang kaya mineral menghasilkan output tembaga terbesar di bumi, dan separuh dari cadangan minyak dunia terletak di Timur Tengah. Produsen biji kakao terbesar ada di Afrika di Pantai Gading dan wilayah Ghana.
Seperti yang Anda lihat, produksi komoditas bergantung pada iklim dan geologi di lokasi tertentu. Tetapi konsumsi bahan baku penting ini terjadi di seluruh dunia.
Sebagian besar bahan-bahan ini menggunakan dolar sebagai mekanisme penetapan harga untuk perdagangan global karena AS adalah ekonomi terkuat dan paling stabil di dunia. Ketika dolar menguat, itu berarti bahwa komoditas menjadi lebih mahal dalam mata uang non-dolar lainnya. Ini cenderung memiliki pengaruh negatif terhadap permintaan. Sebaliknya, ketika dolar melemah, harga komoditas dalam mata uang lainnya bergerak lebih rendah, yang meningkatkan permintaan.Pengaruh pada Komoditas
Setiap komoditas memiliki karakteristik idiosynkratik, tetapi nilai dolar secara historis memiliki pengaruh langsung terhadap harga semua komoditas. Ketika dolar mulai menguat pada Mei 2014, indeks dolar AS diperdagangkan ke 78,93 pada kontrak berjangka bulan aktif. Pada awal Maret 2016, indeks dolar itu diperdagangkan di sekitar level 97; dolar telah dihargai sekitar 23 persen dalam waktu kurang dari dua tahun.
Banyak harga komoditas bergerak lebih rendah selama periode ini — contoh sempurna dari hubungan terbalik antara nilai dolar dan harga komoditas. Hubungan historis dapat berfungsi sebagai panduan karena sejarah cenderung berulang, tetapi ada saat-saat divergensi besar terjadi sehingga mungkin harga komoditas dan dolar kadang-kadang bisa bergerak ke arah yang sama.


Berubah di Udara?

Citi Research melaporkan pada Maret 2017 bahwa korelasi antara dolar dan harga komoditas menjadi kurang signifikan setelah indeks dolar diperdagangkan pada sekitar 97 hanya setahun sebelumnya. Secara khusus, komoditas kuat pada paruh kedua 2016 bahkan ketika dolar AS menguat terhadap mata uang lainnya. Itu adalah variasi paling signifikan dalam korelasi satu dekade. Citi telah mengindikasikan bahwa keadaan ini bisa berlangsung untuk sementara waktu.
Memantau Dollar

Salah satu cara terbaik untuk melindungi diri dari perubahan dan untuk terus mengawasi nilai dolar dan korelasinya dengan komoditas adalah dengan memperhatikan kutipan harga dari Dollar Index. Indeks ini diperdagangkan di ICE Futures Exchange. Kontrak berjangka ini adalah indeks yang menghargai dolar terhadap sekelompok mata uang utama lainnya di seluruh dunia, termasuk euro, yen, dan pound Inggris. Harga indeks diperdagangkan seperti kontrak futures lainnya, dan bergerak naik turun selama jam perdagangan.


Harga komoditas tidak perlu lebih tinggi untuk setiap tick lebih rendah dalam Dollar Index, tetapi sering ada hubungan terbalik yang kuat dalam jangka panjang. Masing-masing komoditas memiliki karakteristik penawaran dan permintaan yang mendasar, sehingga mereka berpindah dari satu tempat ke tempat lain tanpa bergantung pada arah mata uang AS. Penghindaran risiko memainkan peran, terutama dalam kejadian baru-baru ini. Perhatikan situasi Anda dan jangan menganggap tren sebelumnya sebagai hal yang biasa.
Share:

No comments:

Post a Comment

Responsive Ads Here
Powered by Blogger.

Apa Yang Ada Di Pikiran Kita Di Saat Ketakutan?

Ketakutan mungkin setua kehidupan di Bumi. Ini adalah reaksi mendasar yang sangat mendalam, berkembang seiring sejarah biologi, untuk me...

Search This Blog

Blog Archive

Facebook

Comments

Recent

Blog Archive

Recent Posts

Unordered List

  • Lorem ipsum dolor sit amet, consectetuer adipiscing elit.
  • Aliquam tincidunt mauris eu risus.
  • Vestibulum auctor dapibus neque.

Pages

Theme Support

Need our help to upload or customize this blogger template? Contact me with details about the theme customization you need.