INFODUNIA merupakan sebuah situs majalah online yang mengulas tentang berita terkini, politik, olahraga, kesehatan, automotif, dan travel

Museum Galeri Bali Seni Lukis Don Antonio

Museum Galeri Bali  Seni Lukis Don Antonio


Antonio Blanco Antonio Blanco lahir pada 15 September 1911, di Manila, ibu kota Filipina. Kedua orang tuanya adalah orang Spanyol, fakta bahwa Blanco percaya menghubungkannya secara geografis dan spiritual dengan Miro dan Salvador Dali. Ayahnya menetap di Manila selama Perang Spanyol - Amerika, di mana ia mencapai terkenal sebagai dokter. Blanco dididik di American Central School di Manila. 

Selama tahun-tahun sekolah menengahnya dia menyukai kelas seni, sastra, dan bahasa tetapi berjuang dalam bidang ilmiah. Tidak mengherankan bahwa ia berbicara enam bahasa - Spanyol, Prancis, Inggris, Tagalog, Indonesia dan sedikit Bali. Setelah menyelesaikan sekolah menengah di Manila, Blanco belajar di National Academy of Art di New York di bawah Sidney Dickinson. Selama tahun-tahun formatif awal, Blanco berkonsentrasi pada bentuk manusia, terpesona oleh tubuh perempuan lebih dari materi pelajaran lainnya. Untuk melanjutkan studinya dan menyulut semangat perjalanannya, ia melakukan perjalanan secara ekstensif ke seluruh dunia sebelum akhirnya mendarat di Bali pada tahun 1952. 

Raja Ubud memberi Blanco sebidang tanah untuk mendirikan rumah dan studionya di Campuan, Ubud, di pertemuan dari dua sungai suci. Blanco dan istrinya Bali, penari terkenal Ni Ronji, tinggal di retret gunung mereka, hampir tidak meninggalkannya untuk dunia luar. Setelah perjalanan singkat ke Amerika Serikat, di mana Blanco memperoleh banyak kolektor baru, pasangan itu tidak pernah meninggalkan rumah fantasi mereka lagi.   Hidup dalam lingkungan yang tenang dengan keempat anaknya, Tjempaka, Mario, Anggrek dan Maha Devi, Bali menjadi pusat Blanco. Dia terpesona oleh pulau dan benar-benar terpesona oleh pesonanya.  


Blanco hidup dan bekerja di rumah puncak bukit magisnya sampai kematiannya pada tahun 1999, dengan tergesa-gesa menciptakan potret fantasinya tentang wanita cantik. Dikelilingi oleh taman yang rimbun, sawah dan pohon beringin yang berdiri di atas kuil keluarganya, Antonio Blanco terus menciptakan realitas baru untuk dirinya sendiri. Pencurahan artistiknya dari dunia yang terisolasi ini menjadi sangat dicari oleh para pecinta seni, kolektor dan promotor. Dalam beberapa tahun, Blanco menjadi artis asing paling terkenal untuk menjadikan Bali rumahnya. Ia diakui baik di Indonesia maupun di luar negeri, menerima banyak Penghargaan Blanco dan memberikan banyak hadiah di lelang internasional.   

 Pada akhir hidupnya, Blanco mulai membangun museumnya di studionya di Campuan. Secara dramatis, ia meninggal tepat sebelum pelantikannya. Pemakamannya ditandai oleh Blanco Cremationin Ubud yang sangat penting. Itu adalah impian Blanco untuk mengubah rumah studionya menjadi museum. Putranya, Mario, memenuhi mimpi ini dengan mengikuti jalannya untuk menjadi pelukis. Museum Blanco Renaissance sekarang dibuka untuk umum, menampilkan karya seni maestro dan Mario.   Untuk mempelajari lebih lanjut tentang Antonio Blanco, beli buku "Fabulous Blanco"
Share:

No comments:

Post a Comment

Responsive Ads Here
Powered by Blogger.

5 Kesalahan Yang Sering Dilakukan Saat Saling Mengenal

Lupakan "aturan" tentang kencan. Tidak ada aturan yang keras dan cepat untuk mengenal seseorang lebih baik, tetapi ada beber...

Search This Blog

Blog Archive

Facebook

Comments

Recent

Blog Archive

Recent Posts

Unordered List

  • Lorem ipsum dolor sit amet, consectetuer adipiscing elit.
  • Aliquam tincidunt mauris eu risus.
  • Vestibulum auctor dapibus neque.

Pages

Theme Support

Need our help to upload or customize this blogger template? Contact me with details about the theme customization you need.